40%

PUTERI TANAH SERENDAH SEKEBUN BUNGA

RM6.00

Padam
No. Produk: 398320050201149339420101-jendela Kategori: ,

Penerangan

Cerita rakyat ini mengisahkan Puteri Saadong, anak angkat Cik Siti Wan Kembang yang memerintah Kota Tegayong. Pada suatu ketika, seorang pedagang Siam teruja melihat Puteri Saadong yang sangat cantik sehingga khabar tentang kecantikan Puteri Saadong sampai ke pengetahuan Raja Siam. Raja Siam lalu memerintahkan rombongannya untuk masuk meminang Puteri Saadong. Peminangan Raja Siam ditolak mentah-mentah oleh ayahanda Puteri Saadong, Raja Lahor dan bonda angkatnya, Cik Siti Wan Kembang. Apabila mengetahui peminangannya ditolak, Raja Siam amat murka dan terus menitahkan hulubalangnya menyerang Kota Tegayong dan mengambil Puteri Saadong. Dalam pada itu, Cik Siti Wan Kembang dan Raja Lahor mengambil keputusan untuk mengahwinkan Puteri Saadong. Pasangannya, Raja Abdullah kemudiannya ditabalkan sebagai Sultan di negeri itu. Negeri itu yang pada asalnya bernama Chetak ditukar nama kepada Tanah Serendah Sekebun Bunga Cherang Tegayong. Dalam masa yang singkat negeri itu menjadi makmur di bawah pemerintahan Sultan Abdullah dengan bantuan permaisurinya yang bijaksana, Puteri Saadong. Sementara itu, Raja Siam yang mengetahui tentang perkahwinan Sultan Abdullah dan Puteri Saadong menjadi semakin murka lalu menghantar angkatan perang yang gagah perkasa dan tangkas untuk membuat huru-hara di negeri Tanah Serendah Sekebun Bunga Cherang Tegayong sehingga mengakibatkan banyak nyawa yang terkorban. Puteri Saadong terpaksa mengambil keputusan untuk bersemuka dengan Raja Siam lalu meminta izin suaminya untuk ke negeri Siam. Sesampainya di sana, Raja Siam cuba menyentuh Puteri Saadong tetapi dengan tiba-tiba baginda terjatuh lalu pengsan sebelum menyedari bahawa kaki dan tangan baginda telah lumpuh. Ramai dukun cuba mengubati baginda tetapi gagal. Akhirnya, baginda pulih apabila dirawati oleh Puteri Saadong. Puteri Saadong kemudiannya dihantar semula pulang ke negerinya. Sesampainya di istana, baginda berasa kecewa dan sedih apabila mendapati suaminya bermain kayu tiga. Baginda lalu melontarkan cucuk sanggul ke arah suaminya mengakibatkan Sultan Abdullah rebah dan mati. Puteri Saadong beredar dari situ membawa hati yang lara.

Maklumat

No. Produk
398320050201149339420101
No. ISBN/ISSN
9789834933944
Muka Surat
32
Penulis
Che Noorwani Che Wil